Friday, October 01, 2010

Luahan Perasaan - Peristiwa Kemalrin

Luahan Perasaan - Peristiwa Kemalrin

Aku kemalrin rasa bengang sangat, aku dari pagi petang sampai malam...........

Antara perkara tersebut adalah semasa aku nak balik qeja, masa habih gunting rambut dan aku tengah serika baju melayu.

Alkisahnya ketika aku balik qeja masa nak masuk kat simpang kat kuartes tu aku pun bawak qeta laju la jugak, tapi tiba tiba aku brek mengejut rupanya ada rentua mana pi tahan semua qeta kat situ sebab cermin mata dia jatuh. Dia pun angkat cermin mata dia lepaih tu dia pun tiba tiba dia cari pulak kanta dia jatuh.

"Awat dia ni kalau ya pun tak payah nak tahan semua qeta lalu kat situ, cari lah kat tepi", aku cakap sorang sorang

Nak dekat banyak minit jugak aku tunggu aku sebenaqnya ada kat barih nombor 3 aku pun tekan hon, sekali 2 kali dan 3 kali dia masih buat tak tau saja. Aku pun bengang aku pun tekan hon panjang sampai nak dekat 10 saat barulah kereta depan pun hon kat dia lalu depa jalan jugak sebab buat tak tau saja kat rentua tu. Bukan apa jalan tu susah nak potong sebab trafik sebelah sana memang sesak sangat. Sampai kat tempat tu aku saja bukak tingkap dan dengaq dia maki semua orang yang lalu kat situ. Lantak hang lah janji aku boleh lalu.

Lepaih aku balik rumah aku pun ambik semua baju qeja aku tadi pi bubuh dalam mesin dan sambil nak nak tunggu ayaq mesin penuh aku pun pi buat qeja lain dulu. Bila dah penuh aku pusing mesin tu dalam 15 minit dan aku pun keluaq pi gunting rambut.

Aku pun bawak keluaq moto aku dan aku pun pi gunting rambut kat Matang Pauh. Bagi aku tak lah jauh sangat dalam 10 minit saja kalau naik moto. Aku pun sampai, dan pak cik tu teruih potong rambut aku.

Lepaih aku potong rambut aku pun balik tiba tiba hujan turun, nasib baik rintik rintik saja. Waktu aku sampai kat depan Politeknik, tiba tiba ada qeta tu dia dok kat tengah tengah (jalan ada 2 laluan sehala tapi si dia ni dok kat tengah tengah) dia nak langgaq qeta lain dan qeta tepi dia pun hon kat dia. Dia jadi panik dan dia pun tiba tiba berenti tengah jalan qeta lain pun berenti mengejut. Lori depan aku pun berenti mengejut. Aku nak elak langgar lori tu aku kona sikit tayar moto aku dan aku tekan brek sebab jalan licin taya moto jadi tak cekam jalan. Tiba tiba.....

Lutut aku terlanggaq tiang lektrik kat tepi jalan. Huh.......... memang sakit........ tapi nasib baik pelan kalau tak tentu tercabut dah tempurung lutut aku, dan paling aku kesian kat ada 3 orang pak cik tu pi langgaq belakang lori nasib baik depa tak luka apa cuma lampu depan depa 3 tiga tiga pecah. Masa aku tengah nak hidupkan enjin moto aku, aku terpandangkan rupanya ada sorang budak tu jatuh moto. Aku pun tongkat moto aku nak pi tolong dia tapi dah ramai sangat orang tolong dia aku pun terus naik motor jalan teruih.

Jalan kat bulatan Bukit Tengah masih lagi sesak dan aku pulak ternampak qeta yang punca masalah tu tiba tiba dia kena hon sebab bawak qeta macam orang tak betui dia pun sekali lagi brek mengejut dan masa tu tak dak sapa yang tercerdera sebab orag dah tau perangia dia. Dah habih bulatan tu aku pun rasa lega sangat sangat sebab dah habih dah benda yang yang tak elok.

Aku sampai kuaes, aku mandi teruih dan lepaih aku tengok berita aku pun mula serika baju melayu sebab esok ada jamuan raya kat pejabat aku. Aku memang tak qeti nak serika baju melayu aku sebab kain tu jenis yang lembut. Aku kalau setakat baju qeja memang boleh aku serika tapi bila baju melayu ni susah sikit. Bila aku tarik belah tepi dia jatuh pulak kanan. Aku pun teruih hampaq kain pelikat ataih lantai dan aku teruih seterika baju melayu ataih lantai. Lepaih habis tu aku pi buang ayaq dalam mesin basuh sebab dah habih pusing dah. Masa aku nak pi belakang tiba tiba aku terdengar satu bunyi lain sangat kat ruang tamu, aku pun pi tengok rupanya cicak tengah dok berkelai.

"Lantak hangpa lah satgi kalau hangpa dok berkelai lagi aku ambik penyapu aku katok sampai mampuih cicak oi" aku cakap sorang sorang.

Lepaih aku habih buang ayaq dalam mesin basuh aku pun pi sambung pi tengok berita. Lepaih tu aku pun pi boh ayaq kat mesin basuh pulak sambil tu tengok internet sat kat komputer aku. Ayaq mesin dah penuh, aku pun pusing tiba tiba aku terpandang satu benda yang membuatkan aku kurang waras sementara.

"Kurang ajaq betui cicak ni dahlah berak ataih baju melayu aku pulak seluar pun kena sekali....haaaaa"

Aku pi ambik penyapu dan cari semua cicak dan semua cicak tu lari pulak. Sekoq pun tak dapat. Aku pun pi ambil peneyemyoq yang ada racun cicak semboq kat semua tempat tumpuan cicak. Puaih hati aku. Aku pi basuh baju melayu aku tu dan aku sidai baju melayu aku tu.

"Aku malaih nak serika baju ni harini tak pa esok aku bangun awai awai aku serika", masih lagi cakap sorang sorang sebab nak menteramkan hati aku aku yang geram sangat ni.

Ada lagi baju yang ada dalam mesin aku tak sidai dan aku tinggai teruih baju tu aku cuma sidai baju melayu dan seluaq saja, lepaih tu aku pun teruih tinggai semua aku pun jadi malaih sangat. Aku tengok komputer aku dan dalam kedaan yang tak tenteram terus pi kat katil aku teruih tidoq. Aku rasa antara waktu yang aku tidoq paling awai sekali.

Harini aku bangkit tidoq awai lepaih subuh aku pi sidai baju yang ada dalam mesin dan aku teruih seterika baju melayu aku dan dengan harapan agar aku tak bengang dah. Tapi bukan senang nak lupa......... Aku manusia biasa........ Walaupun aku manusia biasa tapi aku boleh mengubah keadaan bukan biaq saja macam orang yang tak tau apa apa dengan alasan nak buat macam mana. Ada otak cuba pikiaq.

2 comments:

SITI AISHAH BINTI IBRAHIM said...

AZRIL,
dengan cicak pun azril leh gaduh.hahahahaha

tapi memang ada masanya kita jadi cmtu bila bermacam perkara berkait.....

azril said...

Aishah,

Geram sangat...............

Tak tau nak buat apa waktu tu dahlah nak serika baju pun makan masa sampai setengah jam.