Tuesday, April 21, 2015

Azril Azlina Radzi Lydia Aleesya Aqeef Dayani Mengembara di Sabah Negeri Di Bawah Bayu Bahagian 2

Azril Azlina Radzi Lydia Aleesya Aqeef Dayani Mengembara di Sabah Negeri Di Bawah Bayu Bahagian 2

Kisah kali ini merupakan kesinambungan dari pengembaraan kami di negeri Sabah bermula pada 05/01/2014

Catatan 07/01/2014
Awal awal pagi Azril,Azlina, Radzi, Lydia, Aleesya, Aqeef dan Dayani terus keluar dari tempat penginapan kami. Kami terus mengisi minyak penuh kenderaan yang kami sewa dan memulakan perjalanan dengan ceria. Lokasi perhentian kami yang pertama adalah di kedai mutiara Hajah Jamilah atau dikenali sebagai Jamilah House of Pearl. Setelah kami memilih barang hiasan yang bersesuaian dengan citarasa kami, kami pun makan pagi di kedai yang berhampiran. Menu makanan yang kami pesan hari ini kebanyakkan adalah sama antara satu sama lain iaitu nasi lemak dan roti canai.

Setelah habis makan, kami pun memulakan perjalanan dengan ceria dan kami bercadang hendak bermalam di lokasi yang jauhnya hampir hampir 90 kilometer dari Bandar Kota Kinabalu. Lokasi persinggahan kami seterusnya adalah di Rumah Terbalik Tamparuli. 

Sesampainya kami di Rumah Terbalik Tamparuli, dengan agak teruja kami pun beratur untuk membayar tiket seterusnya beratur untuk memasuki rumah tersebut.  Hiasan dalaman rumah tersebut secara kreatifnya disusun secara terbalik dan keadaan tersebut akan membuatkan kita menjadi pening seketika. Setelah 45 minit kami disana kami pun menyambung semula perjalanan dalam keadaan hujan yang agak renyai renyai. 

Akhirnya setelah 4 jam perjalanan, kami pun sampai di Kundasang Sabah. Setelah sampai kami pun berhenti makan sekejap dan kami agak terkejut apabila kami keluar dari kereta cuaca disini agak sejuk. Setelah kami makan, kami pun terus mendaftar masuk tempat penginapan kami dan kami pun berehat seketika untuk menunggu makan malam nanti. Setelah 2 jam berehat, kami pun turun makan malam dan setelah makan malam kami pun berbincang untuk aktiviti seterusnya pada keesokkan harinya dan setengah jam kemudian kami pun kembali ke tempat penginapan masing masing.

Catatan 08/01/2014
Setelah kami semua bersarapan, kami terus keluar dari tempat penginapan kami dan meneruskan pengembaraan kami di bumi Kundasang Sabah. Lokasi pertama kami adalah di Ladang Teh Sabah yang terletak di kampung Nalapak Ranau. Sesampainya kami disana kami pergi melawat ladang teh dan setelah kami mengambil gambar di kawasan ladang teh kami pun terus ke kedai yang menjual teh dan cenderamata. Setelah kami membeli teh dan beberapa barangan hiasan kami ke restoran yang menyajikan teh Sabah. 

Destinasi kami seterusnya adalah di Ladang Lembu Tenusu Mosilaou Desa Cattle, setelah membayar tiket kami pun masuk ke dalam ladang lembu tenusu tersebut. Dalam keadaan cuaca yang agak dingin  kami pun bergambar di ladang tersebut. Setelah sejam berada disana dalam keadaan ceria kami pun menyambung semula perjalanan kami. 

Dalam keadaan hujan yang agak renyai renyai dan dengan bantuan papan tanda, kami menyusur jalan berbukit dengan agak perlahan sehinggalah kami sampai di KM 4 kaki Gunung Kinabalu. Disana kami berjumpa dengan beberapa orang pendaki yang akan memulakan pendakian mereka. Kebanyakkan dari mereka merupakan pendaki yang telah mendaki lebih dari sekali ke puncak Gunung Kinabalu. 
Setengah jam kemudian, kami pun bergerak turun dari kawasan tersebut dan 5 jam kemudian kami sampai di Pantai Tanjung Aru. Dalam keadaan hujan renyai renyai kami makan malam disana, setelah makan kami ke Pasar Filipina semula dan beberapa buah kedai barangan hiasan berdekatan untuk membeli barangan cenderamata.

Catatan 09/01/2014
Setelah bersarapan pagi, kami terus keluar dari tempat penginapan kami dan menuju ke Pantai Tanjung Aru. Kami kesana sekali lagi disebabkan kemalrin ketika kami sampai keadaan disana hujan renyai renyai dan angin bertiup agak kuat. Disebabkan cuaca hari ini memang baik kami mengambil keputusan untuk bergambar dan menghabiskan masa untuk menikmati keindahan pantai sementara menunggu waktu untuk ke lapangan terbang. 

Pada jam 11 pagi, kami semua bergerak ke Lapangan Terbang Antarabangsa Kota Kinabalu dan setelah mengantar kereta sewa kepada pemilik kereta tersebut kami masuk ke bangunan Terminal Udara dan berehat sementara menunggu waktu untuk terbang pulang. Pada jam 12.30 tengahari kami pun masuk ke Balai Perlepasan dan pada pukul 1.00 kami pun dibenar masuk ke dalam pesawat dan pada jam 1.20 pesawat yang kami naiki berlepas meninggalkan Lapangan Terbang Antarabangsa Kota Kinabalu. 

Pada pendapat kami, Sabah merupakan tempat yang menarik dan tenang. Di ingatan kami semua tersemat satu kenangan yang menggembirakan dan sukar dilupakan iatu dapat bercuti ke tempat idaman dan dapat melupakan semua masalah yang ada. Kalau ada kesempatan, kami akan datang semula ke sini. '

SELAMAT TINGGAL SABAH NEGERI DIBAWAH BAYU

Kami semua ketika di Rumah Terbalik Tamparuli
Dari kiri Puan Azlina, Azril Encik Radzi, Nur Dhia Dayani, Puan Lydia Yantie, Muhammad Aqeef dan Nur Aleesya Safiyya 
  
Kami ketika sampai di Kundasang Ranau Sabah 
Kita makan dulu
Yang ni bunga ka daun?
Takpa kita pegang sat 
Bergambar sebelum balik.
Kami ketika di Ladang Teh Sabah
Perjalanan ke Ladang Lembu Tenusu Mosilaou Desa Cattle
Encik Radzi sedang beratur untuk membeli tiket
Pemandangan seperti di luar negara
Berhenti seketika ketika perjalanan balik
Kami ketika di KM 4 kaki Gunun Kinabalu. Serius rasa macam nak daki gunung ni. Kami akan datang semula nanti
Km 4 kaki Gunung Kinabalu
Azril Azlina ketika di Pantai Tanjung Aru
Encik Radzi mendukung puteri bongsunya Nur Dhia Dayani
Pemandangan dari udara
 SELAMAT TINGGAL SABAH NEGERI DIBAWAH BAYU KAMI AKAN DATANG LAGI NANTI

Friday, April 17, 2015

Azril Azlina Radzi Lydia Aleesya Aqeef Dayani Mengembara di Sabah Negeri Di Bawah Bayu

Azril Azlina Radzi Lydia Aleesya Aqeef Dayani Mengembara di Sabah Negeri Di Bawah Bayu

Catatan 05/01/2014
Awal awal pagi Azril dan Puan Azlina bangun dan kami pun bersiap keluar dari kuarters menuju ke rumah Encik Radzi di Pekan Darat. Setelah sampai disana kami pun bersiap untuk ke Lapangan Antarabangsa Pulau Pinang. Pada jam 9.00 pagi kami sampai disana dan kami pun mendaftar beg, setelah semua urusan kami selelsai kami berehat sebentar sambil makan di beberapa buah restoran yang terdapat disana. 

Pada jam 9.30 pagi kami pun masuk ke balai berlepas dan pada jam 10 kami dipersilakan masuk ke dalam pesawat dan setepat jam 10.05 pagi pesawat terus berlepas meninggalkan Lapangan Terbang Antarabangsa Pulau Pinang. Setelah hampir hampir 2 jam setengah kami diudara pesawat pun mendarat di Lapangan Terbang Antarabangsa Kota Kinabalu.

Setelah sampai kami terus mencari kereta sewa dan kemudiannya kami terus ke tempat penginapan kami yang terletak di Bandar Kota Kinabalu. Apabila kami sampai di tempat penginapan kami, kami terus merehatkan diri dan mengikut perjanjian kami, kami akan turun ke bawah apabila petang nanti untuk ke tempat yang dinamakan gedung makanan laut. 

Selepas maghrib kami pun ke Pasar Filipina untuk membeli barangan hiasan dan kemudiannya kami terus ke gerai makanan laut bakar yang terdapat disana. Kesedapan makanan yang terdapat disana membuatkan kami terus menambah lauk sehinggalah kami kenyang. Setelah habis makan kami sekali lagi membeli-belah di kedai barangan cenderamata yang terdapat disana. Setelah selesai semua urusan kami, kami pun balik ke tempat penginapan kami.

Catatan 06/01/2014
Awal awal pagi Azril,Azlina, Radzi, Lydia, Aleesya, Aqeef dan Dayani terus keluar dari tempat penginapan kami. Kami meronda ronda di Bandar Kota Kinabalu antara tempat yang kami lawati adalah tempat tertinggi di Kota Kinabalu iaitiu Balai Cerap Bukit Bendera atau juga disebut Signal Hill Observatory Platform. Setelah sejam berada disana, kami ke Perkampungan Budaya Monosopiad atau dikenali sebagai Monsopiad Cultural Village. 

Di Perkampungan Budaya Monosopiad kami diceritakan tentang sejarah keperwiraan Monosopiad oleh petugas disana. Mereka juga turut menceritakan tentang Tangkob yang merupakan tempat padi disimpan. Selain itu kami turut melawat Kotos Di Monsopiad atau Rumah Utama Monsopiad yang merupakan bangunan yang dibina bagi memperingati Monosopiad dan keturunannya. Kami kemudiannya ke rumah tengkorak yang terdapat di sebarang jalan, di dalam rumah tersebut terdapat 42 tengkorak manusia yang merupakan trofi keperwiraan Monosopiad. Kemuadiannya kami menyeberangi jalan semula untuk melihat tarian kebudayaan yang dipersembahkan disana. Setelah sejam kami berada disana kami pun balik ke tempat penginapan kami. 

Pada malamnya kami ke Pasar Filipina sekali lagi untuk membeli barangan hiasan, seterusnya kami ke gerai makanan laut bakar yang terdapat disana.Setelah letih berjalan jalan, kami pun pulang ke tempat penginapan kami.

BERSAMBUNG.......

Azril dan Azlina didalam pesawat
Kita makan dulu. Aduih...tengok gambaq ni dah terlioq dah aku
Pemandangan Kota Kinabalu dari Bukit Bendera
Kami ketika di Balai Cerap Bukit Bendera atau juga disebut Signal Hill Observatory Platform
Encik Radzi bersama anakandanya Aleesya, Aqeef dan Dayani
 
Azlina dan Aqeef
Aqeef dan adindanya Dayani
Ada tulisan lah kat situ
Dari kiri Puan Lydia Yantie, Nur Dhia Dayani, Encik Radzi, Nur Aleesya Safiyya, Muhammad Aqeef,  Muhammad Azril dan Puan Azlina
Padi
Tangkob yang merupakan tempat padi disimpan
Proses pembuatan tapai
42 tengkorak yang dijadikan trofi oleh Monsopiad
Gambar Keturunan Monsopiad
Kami ketika di luar Rumah Tengkorak
Jom kita sumpit
Encik Radzi menyumpit buah
Hai saya Azril
Puan Azlina disebelah baju tradisional Kadazan Dusun
Petugas menunjukkan ulat sagu
Isyarat persembahan dibunyikan menandakan persembahan akan bermula sedikit masa lagi
Persembahan kebudayaan Kadazan Dusun
Kami bersama petugas kebudayaan